Rabu, 06 Maret 2013

NASA pernah Merekrut Anggota NAZI!!??



Sejarah kelam program NASA


Di mulai dari Operasi Paperclip adalah Office of Strategic Services (OSS) Program yang digunakan untuk merekrut para ilmuwan dari Nazi Jerman untuk pekerjaan oleh Amerika Serikat pada masa setelah Perang Dunia II (1939-1945). Hal ini dilakukan oleh Badan Intelijen Gabungan Tujuan (JIOA), dan dalam konteks Soviet-Amerika berkembang Perang Dingin (1945-1991) dalam persaingan dunia antariksa,
Salah satu tujuan dari Operasi Paperclip adalah untuk menghindari jatuhnya pengetahuan ilmuan Jerman ke tangan Uni Soviet.
Project Paperclip Team at Fort Bliss


Para ilmuwan itu memberi Amerika teknologi canggih yang sampai saat ini masih memajukan program angkasa luar NASA.
Roket supersonik, gas syaraf, pesawat terbang jet, rudal jelajah, teknologi stealth dan bahan lapis baja yang lebih keras adalah beberapa teknologi terobosan yang dikembangkan di dalam laboratorium dan pabrik Nazi, bahkan saat Jerman hampir kalah perang.
Peenemünde.- V-Waffen; V2 vier Sekunden nach dem Abheben von Prüfstand VII, Sommer 1943


Pasukan Amerika memindahkan rudal-rudal V-2 dari kompleks besar di Nordhausen, yang dibangun di bawah Pegunungan Harz di Jerman Tengah, beberapa saat sebelum Uni Soviet mengambilalih pabrik itu yang kemudian menjadi daerah yang dikuasai Soviet.
Tim yang membangun V-2, pimpinan Wernhre von Braun, juga jatuh ke tangan Amerika.
Wernhre von Braun

Wernher Magnus Maximilian, Freiherr von Braun (23 Maret 1912 - 16 Juni 1977) adalah seorang Jerman - ilmuwan roket Amerika , insinyur aerospace , arsitek ruang , dan salah satu tokoh terkemuka dalam pengembangan roket teknologi di Nazi Jerman selama Perang Dunia II dan, kemudian, di Amerika Serikat. Dia dikenal sebagai "Bapak Ilmu Rocket".


Arthur Rudolph, kepala operasi di Nordhausen, tempat 20.000 buruh paksa tewas saat membuat rudal V-2. Dia memimpin tim yang membangun roket Saturnus V. Dia digambarkan sebagai "100% Nazi, orang yang berbahaya"
Arthur Rudolph


Hubertus Strughold, yang kemudian dikenal sebagai "bapak obat-obatan angkasa luar", yang merancang sistem penyokong kehidupan di pesawat angkasa Nasa. Beberapa bawahannya melakukan "percobaan" manusia di kamp Dachau dan Auschwitz, tempat tahanan dibekukan hidup-hidup dan ditempatkan di ruangan bertekanan rendah. Banyak dari mereka yang kemudian meninggal.
Hurbertus Strughold
Hubertus Strughold

Hubertus Strughold MD, Ph.D was a German-born physiologist and prominent medical researcher. Beginning in 1935 he served as chief of Aeromedical Research for the German Luftwaffe, holding this position throughout World War II.
Born: June 15, 1898, Westphalia
Died: September 25, 1986, San Antonio
Education: Georg-August University of Göttingen


Kurt Debus, ahli peluncuran roket, juga perwira SS. Laporan tentang Debus menyatakan: "Dia harus ditahan karena mengancam keamanan Pasukan Sekutu."
Kurt Debus


Kurt H. Debus
Kurt Heinrich Debus was a German V-2 rocket scientist during World War II who, after being brought to the United States under Operation Paperclip, became the first director of NASA's Kennedy Space Center in 1962.
Born: November 29, 1908, Frankfurt
Died: October 10, 1983, Rockledge
Education: Technische Universität Darmstadt, Rollins College, University of Central Florida


Semua pria ini dibolehkan bekerja untuk Amerika, kejahatan dituduhkan terhadap mereka ditutupi dan latar belakang mereka diputihkan oleh militer Amerika yang berambisi memenangkan Perang Dingin.

Militer AS memberi satu contoh pesawat kepada Northrop Aviation, perusahaan yang kemudian memproduksi pesawat pemboman siluman B-2 yang bernilai 2 milyar dolar, yang dijiplak dari kapal Horten satu generasi kemudian.
Horten Ho 229

Dengan karbon penyerap radar yang pada kayu lapis dan sayap tunggal yang mulus ke belakang, Horten Ho 229 dari tahun 1944 buatan Jerman dapat dikatakan sebagai pesawat terbang stealth yang siluman pertama.

Rudal jelajah masih menggunakan rancangan rudal V-1 dan mesin scramjets yang memotori pesawat hipersonik canggih Nasa X-43 dapat diwujudkan berkat teknologi jet Jerman.

Dokumen Proyek Paperclip yang masih dirahasiakan membuat berbagai kalangan termasuk Nick Cook, konsultan teknologi angkasa luar di mingguan Jane's Defence, berspekulasi bahwa Amerika mungkin telah mengembangkan teknologi maju Nazi lainnya termasuk alat anti gravitasi, yang merupakan sumber energi berjumlah besar.

Meskipun kesuksesan Proyek Paperclip tidak diragukan lagi, banyak orang akan memilih untuk mengingat ribuan orang yang tewas demi mengirim manusia ke angkasa luar.

Mayor Jenderal Hugh Knerr, wakil panglima pada Angkatan Udara AS di Eropa menulis: "Pendudukan lembaga ilmiah dan industri Jerman mengungkapkan kenyataan yang mengejutkan bahwa kami sangat terbelakang dalam banyak lapangan penelitian."

"Kalau kami tidak meraih kesempatan ini untuk menguasai alat dan otak yang mengembangkan teknologi itu dan mempekerjakan mereka, kami akan tetap tertinggal bertahun-tahun."

sumber:
Quote:http://hajingfai.blogspot.com/2012/0...a-amerika.html
http://en.wikipedia.org/wiki/File:Ge...ith_border.jpg
http://en.wikipedia.org/wiki/File:Bu...t_einer_V2.jpg
http://en.wikipedia.org/wiki/File:Pr...Fort_Bliss.jpg
http://en.wikipedia.org/wiki/Wernher_von_Braun
http://en.wikipedia.org/wiki/Operation_Paperclip
http://www.nscfl.org/images/Awards/kurt_debus.jpg
http://kask.us/g6IYc

0 komentar:

Posting Komentar

Jangan cuma jadi pembaca, utarakan pendapatmu!

Copyright © 2014 Bukan Isapan Jempol | Designed With By Blogger Templates
Scroll To Top