Senin, 28 Juni 2010

Proses Pembuatan Ban

Posted on 15.08 by Muh Hadi Abdul Aziz
Silahkan klik:

Tahun ini Multistrada, produsen ban mobil Achilles berencana untuk serius memproduksi ban motor dengan merek Corsa. Salah satu teknologi andalannya adalah three in one compound. “Selain itu kita menggunakan teknologi mobil untuk memproduksi ban sepeda motor,” buka Uthan Sadikin, komisaris PT Multistrada Arah Sarana (MAS). Penasaran seperti apa teknologi yang mereka gunakan?

www.haxims.blogspot.com
Karet sinsetik sebagai bahan dasar
www.haxims.blogspot.com
Banbury mixer



Sebenarnya proses produksinya hampir sama dengan ban pada umumnya. Yang pertama adalah membuat karet sintetik menjadi lembaran-lembaran compound menggunakan mesin banbury mixer. Semua karet ban tentunya melewati proses ini, tapi proses berikutnya adalah yang membedakan dengan konstruksi ban merek lain.

www.haxims.blogspot.com
Disini tiga compound disatukan

“Untuk satu tipe ban, kita membuat beberapa compound berbeda untuk side wall (sisi samping), tread wall (telapak ban) dan base compound. Tentunya akan disatukan menjadi satu ban menggunakan mesin extruder,” ungkap Agus kemudian. Nah, pada proses ini tidak semua pabrik ban bisa melakukannya. Tentunya tiga compound ini memiliki beberapa keuntungan.

“Kita bisa membuat spesifikasi yang berbeda antara side wall dan tread wall. Pada prinsipnya side wall harus bisa berfungsi sebagai suspensi, meredam getaran. Sedang tread wall dibutuhkan untuk memperoleh daya rekat ke aspal dengan lebih baik,” terang Agus. Maka dari itu kedua compound tadi butuh spek yang berbeda.

www.haxims.blogspot.com

Pembuatan bead
www.haxims.blogspot.com
Play dari nilon digulung

Sedang base compound berfungsi sebagai penguat atau dasar dari tread wall sekaligus mengurangi resiko ban tidak rata setelah lama dipakai. Bila permukaan ban tiba bergelombang tentunya akan menimbulkan vibrasi saat ban berputar. Disaat bersamaan dengan pembuatan compound, dibuat juga bead atau kawat kerangka ban yang terbuat dari baja. Fungsinya untuk menjaga ban agar tetap berbentuk lingkaran dan juga untuk memperkuat jepitan ban ke pelek agar bisa terus terpasang sempurna.

Selain bead juga dibuat play atau lapisan dasar ban yang terbuat dari nilon yang dilapisi karet. Bagian ini terletak dibagian dalam ban. Biasanya bila ban sudah habis dan terus dipakai maka akan terlihat untaian kawat halus. Kawat halus inilah lapisan dalam dari ban.

www.haxims.blogspot.com

Proses assembling berjalan sangat cepat

www.haxims.blogspot.com
Setelah assembling, ban siap dimasak

Setelah ketiga part tadi, compound, bead dan play terkumpul tinggal disatukan dalam proses assembling. Dengan sebuah alat modern ketika part tadi dijadikan satu. Setelah menjadi satu dan membentuk sebuah ban yang masih mentah. Karena proses terakhir adalah pemasakan.

“Terakhir dilakukan proses curing. Agar awet maka ban perlu di panaskan dalam suhu 185 derajat celcius dalam waktu kurang lebih sekitar 8 menit. Proses ini harus presisi karena bila terlalu matang atau kurang matang, efeknya ban menjadi kurang awet,” terang Agus sambil menjelaskan dalam pemasakan tadi sekaligus mencetak bentuk pattern yang diinginkan.

www.haxims.blogspot.com
Pattern ban dicetak pada tahap akhir

Gimana, seru bukan? Ternyata enggak semudah yang dibayangkan. Mau tahu seperti apa pengetesan yang dilakukan pabrik ban? Jangan lewatkan tulisan berikutnya.

Metode Pengetesan Ban

www.haxims.blogspot.com
Mesin pengetesan durability dan top speed untuk ban mobil

OTOMOTIFNET
- Standarisasi kualitas ban mengharuskan pabrikan ban sangat memperhatikan kualitas produksinya. Semua pabrikan ban pasti akan melakukan berbagai macam pengetesan untuk bisa lolos dan terus mempertahankan kualitas terbaik dari ban yang dibuatnya. Umumnya ada dua tes yang selalu rutin dilakukan oleh pabrikan ban. Yaitu indoor tes dam outdoor tes.

Seperti tulisan sebelumnya, OTOMOTIFNET diberi kesempatan untuk mengintip langsung proses pengetasan ban yang dilakukan oleh PT Multistrada Arah Sarana (MAS), produsen ban Achilles, Corsa dan Strada. Karena waktu yang tidak terlalu banyak maka pengetesan di dalam ruangan atau indoor yang menjadi sorotan OTOMOTIFNET kali ini.

Secara garis besar ada dua data dari dua jenis pengetesan yang harus diperoleh yaitu durability dan top speed. “Tes durability dilakukan untuk mengetahui kekuatan ban. Caranya ban diputar dalam jangka waktu tertentu lalu dilihat perubahannya,” buka Sunendri Tju, dari Tire Testing Laboratory PT MAS.

Sebelum dilakukan pengetesan terlebih dahulu diameter keliling ban, lebar ban dan kedalaman pattern ban diukur. Setelah itu di masukan ke dalam alat pengetesan untuk diputar dan digesek selama 82 jam non stop dengan kecepatan konstan. Bayangin, berapa hari tuh! “Standar dari SNI hanya 34 jam tapi kita mengukur lebih dari standar,” tambah Sunendri.

www.haxims.blogspot.com
Alat ini khusus untuk mengetes durability ban

Setelah selesai pengukuran, dicek kembali apakah perubahan yang terjadi masih dalam batas toleransi. Hal yang sama juga dilakukan untuk pengetesan top speed. Tiap ban pasti memiliki batas toleransi kecepatan berbeda. Bisa dilihat di dinding ban dengan kode, misalnya kode K untuk kecepatan maksimal 110 km/jam, atau U untuk keceptan maksimal 200 km/jam.

Menggunakan metode yang sama dengan pengetesan durability, ban diputar dengan kecepatan yang bertingkat. “Secara bertahap kita tambah kecepatannya sampai batas maksimum. Pada ban untuk keperluan ekspor ke Eropa, standar kecepatannya harus sangat diperhatikan. Karena mereka sangat ketat urusan keselamatan pada kecepatan tinggi,” terangnya sambil berteriak, maklum ruangan indoor test ini sangat berisik.

Pengetesan seperti ini bukan hanya dilakukan untuk mendapatkan sertifikat standarisasi, tapi juga dilakukan secara rutin pada ban yang masih di produksi. “Secara random kita ambil ban tiap 10.000 sampai 50.000 ban yang kita produksi. Agar kualitasnya tetap terjaga.” Tutupnya. Kalau sehari PT MAS bisa memproduksi ban Corsa sebanyak 8000 unit hitung aja sendiri sesering apa mereka melakukan pengetesan.




FACEBOOK COMMENT


No Response to "Proses Pembuatan Ban"

Leave A Reply

Jangan cuma jadi pembaca, utarakan pendapatmu!

 
..::TAHUKAH KAMU?? : Lebah harus mengumpulkan sari bunga dari sekitar dua juta kuntum bunga untuk menghasilkan madu sebanyak setengah kilogram. :: Unta dapat kehilangan hingga 30 persen berat tubuhnya karena keluarnya keringat, dan tetap berjalan melintasi padang pasir? Manusia akan mati setelah 12 persen dari berat tubuhnya hilang dalam bentuk keringat. :: Titik leleh cokelat adalah 35°C :: Bahwa seekor sapi rata-rata menghasilkan 40 gelas susu setiap harinya :: Hampir semua lipstik mengandung sisik ikan! :: Bahwa Indonesia adalah satu-satunya negara di dunia yang pernah keluar dari keanggotaan PBB untuk kemudian masuk lagi? :: Setiap tahun Brasil menghasilkan hampir sepertiga produksi kopi dunia? :: Rata-rata orang dewasa tertidur dalam waktu tujuh menit setelah lampu dimatikan? :: Orang kidal cenderung mengunyah makanannya dengan bagian kiri mulutnya? :: Bahwa belalang hanya mampu melompat pada temperatur minimum 16,7°C? :: Bahwa Jepang adalah importir bijih besi terbesar di dunia? :: Bahwa di kota Washington, D.C., tak ada bangunan yang boleh lebih tinggi daripada Monumen Washington? Sementara itu di Bali tidak ada bangunan yang boleh lebih tinggi daripada pohon kelapa. :: Bahwa bayi jerapah tingginya 1,82 meter pada saat ia dilahirkan? :: Bahwa pada jalur rel kereta api antara Stasiun Padalarang hingga Stasiun Purwakarta terdapat kurang lebih 400 jembatan kereta api? :: Bahwa usia rata-rata seekor nyamuk adalah dua minggu? :: Bahwa untuk memproduksi sebuah mobil, termasuk bannya, dibutuhkan sekitar 138.127 liter air? :: Bahwa lalat dapat mengepakkan sayapnya sekitar 500 kali per detik? :: Bahwa mata burung unta lebih besar daripada otaknya :: Gigitan lintah tidak menimbulkan rasa sakit karena mengandung zat anestesis. :: Bahwa dulu Coca-Cola berwarna hijau? :: Setelah tiga minggu berlibur, IQ kita dapat berkurang hingga 20 persen! :: Jika kita makan semangka dan gula aren bersamaan bisa menjadi racun yang berbahaya! Bahkan hingga menyebabkan kematian!? :: Kuda Nil kentut lewat mulut :: Kebanyakan orang bisa mendengar lebih baik dengan telinga kanan! :: Kambing mempunya pupil mata segi empat::..